Malaysia Berkembang Menjadi Raksasa Dunia Wisata Medis

Dari 643.000 kedatangan turis medis pada 2011 menjadi lebih dari 1,2 juta pada 2018, Malaysia telah mengembangkan industri pariwisata kesehatannya menjadi tujuan global terkemuka bagi pasien internasional di Asia dan sekitarnya. Dari pendapatan sebesar USD 127 juta pada tahun 2011, bisnis pariwisata medis menghasilkan lebih dari $362 juta dari pasar pada tahun 2018.

Apa rahasia pertumbuhan fenomenal di Malaysia? Analisis terbaru menunjukkan bahwa ada partisipasi pemerintah yang solid di pasar dan kolaborasi layanan kesehatan publik-swasta yang tangguh. Rahasianya terletak pada pembentukan sebuah agensi – Malaysia Healthcare Travel Council (MHTC) – yang dibebani dengan tanggung jawab untuk mempromosikan Malaysia sebagai tujuan wisata medis dengan memperbarui merek perawatan kesehatan internasionalnya.

MHTC, sebuah lembaga di bawah Kementerian Keuangan negara itu, secara aktif memperluas basis pasar pariwisata medis negara itu, dengan menargetkan lebih banyak pasien internasional. Sementara sumber utama kedatangan wisata medis ke negara tersebut adalah Inggris Raya, Indonesia, Filipina, Jepang, Australia, Cina, India, dan Amerika Serikat, MHTC secara aktif mencari untuk membangun hubungan pasar yang kuat dengan negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan negara-negara di Timur Tengah.

MHTC mempromosikan 79 rumah sakitnya ke Kamboja, Vietnam, Myanmar, Brunei, dan negara-negara Timur Tengah seperti Qatar, Arab Saudi, dan Oman.

Selain mempromosikan merek perawatan kesehatannya ke negara lain, upaya dewan untuk meningkatkan kualitas perawatan kesehatan, keterjangkauan, dan pengalaman pasien yang unggul telah menghasilkan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 16 hingga 17 persen selama lima tahun terakhir. Ini di depan rata-rata global 10-12 persen dan rata-rata Asia-Pasifik 12-14 persen.

MHTC memperkirakan bahwa pada tahun 2020, lebih dari dua juta pasien internasional akan mengunjungi Malaysia, menggandakan pendapatannya menjadi sekitar USD 680 juta.

Malaysia sekarang bersaing ketat dengan raksasa industri pariwisata medis ASEAN; Thailand dan Singapura. Perlahan menyalip Singapura sebagai tujuan wisata medis meskipun ketersediaan teknologi mutakhir dan profesional terampil di Singapura lebih besar, Malaysia masih memiliki Thailand sebagai pesaing kuatnya. Hanya pada tahun 2017, Thailand mencatat lebih dari 2 juta kedatangan turis medis ke negara itu.

Untuk bersaing dengan rumah sakit dan pusat medis kelas dunia di seluruh Asia dan sekitarnya, Malaysia mengukir ceruk dalam perawatan kardiologi dan kesuburan, dengan lebih dari 33 pusat perawatan jantung canggih di negara ini, termasuk National Heart Institute yang terkenal. Pusat kesuburannya juga membanggakan tingkat keberhasilan yang jauh di atas rata-rata global.

National Heart Institute tetap menjadi pemimpin dalam diagnosis dan pengobatan penyakit kardiovaskular di Asia. Ini adalah pusat rujukan nasional untuk penyakit kardiovaskular dan menyediakan perawatan kelas dunia untuk penyakit jantung sederhana dan kompleks. National Heart Institute memanfaatkan posisinya di pasar pariwisata medis Malaysia dengan bekerja sama dengan pusat medis unggulan di seluruh dunia termasuk Rumah Sakit Royal Papworth, pusat perawatan jantung dan paru-paru terkemuka di Inggris, Pusat Jantung Hanoi di Vietnam, dan Universitas Australia, Adelaide.

Menurut pejabat MHTC, institut ini dilengkapi dengan Teknologi Revolusi Industri Keempat untuk meningkatkan diagnosis dan pengobatan penyakit jantung. Dengan teknik prosedural yang canggih seperti multi-slice computed tomography, endoskopi vena harvesting, dan perangkat bantuan jantung, Malaysia memproyeksikan keunggulannya dalam perawatan jantung di panggung perawatan kesehatan global.

Selanjutnya, untuk melayani semakin banyak wisatawan medis yang mencari perawatan lanjutan untuk penyakit kardiovaskular secara lebih efisien, Institut Kesehatan Nasional telah mendirikan Pusat Pasien Internasional (IPC). IPC menawarkan layanan untuk meningkatkan pengalaman pasien dari keberangkatan hingga kedatangan. Layanan tersebut meliputi layanan visa dan imigrasi, koordinasi pra-keberangkatan dan pasca perawatan, transfer data kesehatan, dan klaim asuransi.

Lembaga ini telah memperluas perbatasannya ke bagian lain Asia, dengan kantor penghubung di Myanmar, Kamboja, dan Indonesia. Malaysia mempermudah syarat untuk berobat ke Malaysia; sehingga ada banyak negara-negara tetangga yang menjadikan Malaysia sebagai alternatif utama tujuan berobat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *