Full Container Load Atau Less Container Load?

Ada pro dan kontra untuk setiap opsi, dan memilih yang tepat akan bergantung pada berapa banyak barang yang Anda kirim, ke mana tujuannya, dan seberapa cepat dibutuhkan untuk mencapai tujuan akhirnya. Volume dan tarif angkutan saat ini juga ikut berperan. Misalnya, perusahaan yang mengekspor barang dari Pantai Timur AS saat ini melihat tarif FCL yang rendah.

Sederhananya, Anda tidak perlu banyak kargo dalam wadah untuk membuatnya membayar sendiri. Namun, semakin mahal wadah berdasarkan Full Container Load, semakin menarik Less Container Load. Untuk alasan ini, titik awal yang baik adalah mencari tahu persis di mana pasar FCL (apakah itu tinggi atau rendah?) Dan gunakan itu untuk memandu keputusan Anda. Jika Anda memiliki 10 meter kubik (CBM) untuk diisi, misalnya, break-point akan berubah secara dramatis tergantung pada biaya Full Container Load.

Faktor kunci lain yang perlu dipertimbangkan ketika memilih antara Full Container Load dan Less Container Load adalah:

Dari mana asal atau tujuan pengiriman. Apakah impor atau ekspor? Dan dari mana asal dan/atau tujuan pengiriman? Ini adalah pertimbangan penting dalam lingkungan pelayaran laut saat ini, di mana mengekspor ke Eropa vs. mengimpor dari Asia adalah dua skenario yang sangat berbeda dalam hal tarif dan kapasitas yang tersedia.

Biaya peti kemas yang lebih kecil versus Less Container Load. Karena kapal laut membutuhkan jumlah uang, waktu, dan upaya yang sama untuk mengirim peti kemas 20 kaki versus peti kemas 40 kaki, mereka mencoba menghindari yang pertama dengan segala cara. Itulah mengapa harga peti kemas 20 kaki—yang cenderung paling baik untuk kargo yang sangat berat (misalnya, granit, ubin, pengencang, dll.)—tinggi. Jadi, di mana eksportir mungkin menganggap 20 kaki adalah setengah dari harga 40 kaki, itu tidak terjadi. Jika Anda mengimpor dari Asia, misalnya, biaya pengiriman peti kemas 20 kaki kira-kira 90% dari biaya peti kemas 40 kaki. Karena itu, hampir selalu bermanfaat untuk mengeksplorasi peluang Less Container Load sebelum mengamankan ruang dalam wadah 20 kaki.

Barang yang Anda kirim. Mengirim kargo yang relatif ringan dalam kontainer 20 kaki melalui Full Container Load tidak masuk akal di lingkungan di mana Less Container Load menawarkan kesepakatan yang lebih baik (dan waktu transit yang lebih cepat). Saran kami dalam hal ini umumnya adalah menggunakan beban gabungan untuk memanfaatkan kesepakatan yang lebih baik.

Tingkat produksi perusahaan Anda. Misalnya, jika perusahaan Anda memproduksi produk yang cukup untuk mengisi muatan kontainer setiap minggu, maka Full Container Load akan menjadi pilihan yang tepat. Namun, jika tidak berproduksi pada tingkat itu—dan jika kehilangan waktu transit menjadi perhatian—maka Less Container Load akan menjadi pilihan yang lebih menarik.

Pemanfaatan kontainer. Ini adalah poin yang sangat penting bagi pengguna Full Container Load yang harus mempelajari pola mereka dan memastikan bahwa mereka memanfaatkan ruang yang mereka miliki untuk bekerja dengan sebaik-baiknya. Meskipun wilayah geografis tertentu mungkin memiliki biaya Full Container Load yang lebih rendah saat ini, strategi keseluruhan Anda harus selalu menemukan cara yang paling ekonomis dan efisien untuk mendapatkan barang Anda dari Titik A ke Titik B. Dalam banyak kasus, Less Container Load dapat membantu mengisi “ gaps” dan menjaga agar rantai pasokan global Anda berjalan lebih lancar.

Frekuensi pengiriman. Jika Anda mengirim kontainer 20 kaki secara teratur, akan tiba saatnya Anda harus bertanya pada diri sendiri apakah Anda memiliki muatan dasar yang baik untuk Less Container Load. Bekerja dengan pengirim barang Anda untuk membuat alternatif yang lebih terjangkau untuk Full Container Load. Sekarang, jika Anda mengirim kargo yang sangat berat dan padat maka ini mungkin tidak masuk akal. Sekali lagi, ini biasanya paling layak untuk kargo ringan (berlawanan dengan barang padat dan berat).

Bagaimana cara kerja Less Container Load?

Teliti Sebelum Anda Membeli

Jika Anda selalu menggunakan kontainer 20 kaki untuk memindahkan barang melalui Full Container Load, inilah saatnya untuk melihat lebih hati-hati pada opsi dan menentukan apakah Less Container Load menghadirkan peluang yang lebih baik untuk menghemat uang dan mempercepat waktu transit. Saat Anda mempertimbangkan pilihan Anda, ingatlah poin-poin ini:

Dengan Full Container Load, Anda…

Simpan semua kargo yang terkandung dalam container tertutup dan aman untuk Anda sendiri
Anda satu-satunya importir yang menggunakan 1 container
Dapat memanfaatkan cara paling hemat biaya untuk mengirimkan kargo
Akan memiliki sentuhan paling sedikit pada barang (setelah dimuat di tempat asal dan disegel tidak terbuka sampai segel rusak di pintu importir)
Akan menangani pemuatan sendiri, sehingga memungkinkan Anda untuk memblokir dan menahan dan mengemas sesuai spesifikasi dan kebutuhan yang Anda inginkan untuk dibongkar
Dapat menembak atau mengalihkan kargo sesuai kebutuhan (dengan Less Container Load sangat sulit untuk mengalihkan, menghentikan, atau mempercepat kargo setelah dimuat ke dalam container konsolidasi yang ditentukan oleh CY)

Dan dengan Less Container Load, Anda….

Tidak perlu menunggu produksi untuk mengejar untuk Full Container Load – mingguan atau dalam beberapa kasus, pelayaran multi mingguan ke pelabuhan pangkalan utama (LAX, CHI, NYC)
Dapat membuat rantai pasokan global Anda terus bergerak
Setibanya kargo di pelabuhan dasar, dapat memindahkannya ke layanan yang dipercepat (baik itu angkutan udara, truk pengemudi tandem, truk reguler vs transfer kereta api standar)
Dapat memanfaatkan Less Container Load, yang menjadi lebih menarik terutama untuk 25 CBM atau kurang (kontainer 20 kaki jarang hemat biaya) karena tarif laut naik.
Mengurangi risiko

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *